Case Closed

Seorang mukmin rejekinya tak terduga-duga lalu bagaimana dengan mukmin yang menjadi karyawan atau pegawai yang gaji atau upahnya tetap?

Maka definisi rejeki tidaklah sesempit itu, ilmu, kebahagiaan, wawasan, saudara-jaringan itu juga rejeki*closed

 

Apakah untuk sejahtera dan menjadi negara yang besar  perlu maju IPTEK-nya?

Maka apalah artinya teknologi berkembang pesat jika aqidahnya rusak (baca:kedzaliman terbesar), sejarah berbicara imperium besar saat itu Romawi dan Persia kalah oleh pasukan kaum muslimin yang jumlahnya sedikit juga teknologi yang tertinggal namun mereka memiliki pemahaman tentang akidah yang kokoh.*closed

::::Maafkan saya tak lengkap membahas masalah ini, namun ini lebih baik daripada tidak segera dipublis(dicatat/ketik) karena akan segera lupa::::

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s